Melonjaknya Inveksi Virus Corona Dan Kerelaan Pemerintah Beli Vaksin Sinovac Meski Masih Diuji Coba

Ilustrasi vaksin Sinovac/Net

Hantaman virus corona baru (Covid-19) di Tanah Air bak kejatuhan durian di kepala, dalam hal ini pemerintah di bawah kepemimpinan Presiden Joko Widodo.

Beragam cara dilakukan pemerintah untuk mengatasi wabah dari Wuhan, China ini. Namun wabah tersebut tak berangsur surut, malah makin tinggi angkanya dan membuat pemerintah pusing.

Penyakit yang secara tiba-tiba mewabah di 513 negara ini masih menjangkiti Indonesia hingga angka kasus positif mencapai 104.432 hingga Rabu hari ini (29/7).

Laju penyebaran Covid-19 seolah tak mau berhenti hingga terus menelan korban jiwa. Setidaknya, total kasus positif di Indonesia yang sudah dicatat setiap harinya rata-rata ada seribu lebih kasus baru. Bahkan hari ini mencapai rekor tertinggi sebanyak 2.381 orang.

Tapi tidak bisa dinafikan pula dengan penangan pasien yang terinfeksi dan sudah berhasil disembuhkan oleh para petugas medis, kini sudah mencapai 59,5 persen dari total kasus positif atau sekitar 62.138 orang dinyatakan sembuh corona.

Di sisi lain, keprihatinan muncul dari kasus meninggal akibat Covid-19 yang jumlahnya cukup banyak, yakni mencapai 4.975 jiwa atau sebesar 4,8 persen dari total kasus positif yang ada hingga hari ini.

Belum lama ini, Presiden Joko Widodo pun meneken dan mengeluarkan satu Peraturan Presiden (Perpres) untuk merombak habis cara penanganan virus berkode SARS-CoV-2 yang mewabah.

Perpres tersebut diberi nomor 82/2020 tentang pembentukan Komite Penanganan Covid-19 dan Pemulihan Ekonomi Nasional. Kenapa ada soal pemulihan ekonomi nasional? Karena corona ini telah memberi dampak yang cukup signifikan ke perekonomian RI.

Meski belum diumumkan secara resmi oleh Kementerian Keuangan atau pun Badan Pusat Statistik (BPS), Presiden Jokowi telah men-declare kemungkinan laju pertumbuhan ekonomi domestik yang kemungkinan bakal ambrol ke minus 4,3 persen hingga ke minus 5 persen, dengan kata lain terancam krisis.

Tapi, dalam konteks penanganan multidimensi lewat komite kebijakan, pemerintah memastikan akan mendahulukan penangan pandemik Covid-19 dengan mempercepat produksi vaksin.

Baru-baru ini, pemerintah telah menerima ajakan salah satu korporasi China untuk melalukan uji coba tahap ketiga vaksin corona bernama Sinovac, yang pengerjaannya dilakukan oleh PT Biofarma bekerja sama dengan Universitas Padjajaran (Unpad) Bandung.

Belakangan muncul pertanyaan dari banyak kalangan pakar mengenai kesan pemerintah yang buru-buru untuk memproduksi vaksin Sinovac dengan target selesai uji coba fase ketiganya akhir tahun 2020 ini, dan bisa diproduksi mulai awal tahun 2021.

Salah satu wacana yang muncul di tengah-tengah masyarakat ialah, apakah Indonesia hanya dijadikan kelinci percobaan oleh perusahaan pemproduksi vaksin asal China tersebut?

Wacana ini kemudian dibantah Kepala Divisi Surveilans dan Uji Klinik Biofarma, Novilia Sjafri Bachtiar. Ia menyatakan, kerelaan Indonesia untuk menjadi tempat uji klinis tahap ketiga Sinovac tak lain untuk mempercepat proses pengembangan vaksin Covid-19.

"Kenapa sih harus uji klinis di Indonesia, kenapa kita dijadikan kelinci percobaan? Padahal sebenarnya mempercepat proses kita terhadap pengembangan vaksin tersebut," kata Novilia dalam acara diskusi virtual bertajuk 'Inovasi Indonesia dalam Menghadapi Pandemi', Rabu (29/7).

Bahkan, Bio Farma menyebut telah membeli vaksin tersebut guna memastikan apakah Sinovac aman dipergunakan kepada masyarakat Indonesia.

"Jadi kita mesti yakin apakah benar vaksin yang kita beli ini benar-benar aman diberikan kepada orang Indonesia," kata Novilia.

Bayangkan, begitu relanya Indonesia dijadikan tempat uji klinis vaksin corona dari perusahaan China, tapi dengan harus merogoh kocek kas negara, lebih tepatnya melalui BUMN (PT Biofarma).

Pertanyaan serupa pun muncul dari mantan Sekretaris Kementerian BUMN Said Didu, yang merasa aneh dengan kerelaan pemerintah membeli vaksin yang secara klinis dan akademis belum selesai dikaji.

"Sebagai peneliti timbul pertanyaan dari saya. Pertama, kenapa Bio Farma beli vaksin yang masih dalam uji coba? Kedua, kenapa bukan berbasis kerja sama, karena bio Farma merupakan salah satu produsen vaksin terbaik di dunia? Ketiga, kalau percepatan baiknya pemilik vaksin yang kerjakan," kata Said Didu.
EDITOR: DIKI TRIANTO

Kolom Komentar


Video

FRONT PAGE | CATATAN KAMI, Dr Ahmad Yani

Jumat, 07 Agustus 2020
Video

RMOL World View | Di Balik Ledakan Lebanon Bersama Duta Besar RI untuk Lebanon, Hajriyanto Y Thohari

Jumat, 07 Agustus 2020

Artikel Lainnya

Studi JAMA Cardiology Sebut 78 Persen Pasien Covid-19 Yang Telah Pulih Berpotensi Mengalami Kerusakan Jantung
Kesehatan

Studi JAMA Cardiology Sebut ..

10 Agustus 2020 16:36
Hati-hati, Cegukan Terus Menerus Bisa Jadi Gejala Covid-19
Kesehatan

Hati-hati, Cegukan Terus Men..

10 Agustus 2020 08:16
Tangsel Perpanjang PSBB Sampai 23 Agustus, Ini Alasannya
Kesehatan

Tangsel Perpanjang PSBB Samp..

10 Agustus 2020 05:36
Sosialisasi Protokol Kesehatan Gencar Dilakukan Di Paloh
Kesehatan

Sosialisasi Protokol Kesehat..

10 Agustus 2020 03:24
Bertambah 1.893 Orang, Positif Virus Corona Nasional Di Angka 125.396 Kasus
Kesehatan

Bertambah 1.893 Orang, Posit..

09 Agustus 2020 16:16
Para Ahli Kesehatan Dunia: Jangan Berekspektasi Terlalu Tinggi Pada Vaksin Covid-19
Kesehatan

Para Ahli Kesehatan Dunia: J..

09 Agustus 2020 10:46
Tambahan Kasus Positif Corona 8 Agustus Kembali Tembus 2 Ribu, Total Sekarang 123.503 Kasus
Kesehatan

Tambahan Kasus Positif Coron..

08 Agustus 2020 16:19
Doni Monardo Mandatkan GA Covid-19 Sebagai Relawan Pos Corona
Kesehatan

Doni Monardo Mandatkan GA Co..

08 Agustus 2020 02:20