Ahli: Temuan Varian Baru Virus Corona Ancam Keberhasilan Perjuangan Penanganan Pandemi

Varian baru virus corona/Net

Sejumlah ahli mengatakan temuan strain mutan baru virus corona saat ini telah menjadi ancaman terhadap perjuangan global dalam menangani pandemi Covid-19.

Ancaman baru itu muncul tepat ketika pengenalan beberapa vaksin yang dikembangkan di AS, Inggris, dan China meningkatkan harapan di seluruh dunia bahwa pandemi Covid-19 dapat dikalahkan.

Dilaporkan Arab News, Senin (21/12), strain baru virus corona sebenarnya menyebabkan kondisi medis yang sama seperti aslinya tetapi kali ini mereka 70 persen lebih menular. Hal itu telah diidentifikasi di Inggris dan beberapa negara lainnya, seperti Australia dan Afrika Selatan. Menteri Kesehatan Inggris bahkan  mengatakan pada hari Minggu bahwa itu virus itu ‘di luar kendali’.

Para ilmuwan di Inggris sekarang sedang mempelajari strain mutan untuk menentukan apakah ia kebal terhadap vaksin, tetapi akan membutuhkan setidaknya dua minggu sebelum mereka mendapatkan hasil yang pasti. Namun, mereka optimis.

Patrick Vallance, kepala penasihat ilmiah pemerintah Inggris, mengatakan strain baru mengandung 23 perbedaan, termasuk cara virus mengikat sel manusia dan memasuki sel.

Sementara Simon Clarke, profesor mikrobiologi seluler di University of Reading, mengatakan mutasi memengaruhi ‘protein lonjakan’ yang menumbuhkan virus corona.

“Jika kita melihat perubahan yang dilakukan mutasi tersebut pada lonjakan protein, yang merupakan target vaksin, maka menurut kami itu tidak cukup untuk mengubah keefektifan vaksin,” katanya.

Ilmuwan Inggris pertama kali menemukan varian baru pada pasien pada bulan September. Susan Hopkins dari Public Health England mengatakan strain baru berada di balik sekelompok kasus di Kent yang menyebar ke London dan Essex, dan baru memberi tahu pemerintah Inggris pada 11 Desember.

“Kesehatan Masyarakat Inggris sekali lagi memberi tahu pemerintah Jumat lalu ketika pemodelan mengungkapkan keseriusan penuh dari jenis baru itu,” katanya.

Dia menegaskan bahwa jenis virus baru dapat 70 persen lebih mudah menular.

“Saya pikir 70 persen sepertinya angka yang bagus untuk mendarat saat ini,” katanya. “Virus itu telah ditemukan di semua wilayah Inggris tetapi dalam jumlah kecil,” lanjutnya.

Negara-negara di seluruh dunia mulai menutup perbatasan mereka untuk pelancong dari Inggris pada hari Minggu (20/12) di tengah kekhawatiran bahwa strain mutan dapat menyebar. Kuwait, Bulgaria, Irlandia, Italia, Jerman, Belgia, dan Belanda adalah yang pertama memberlakukan larangan penerbangan dan pembatasan perjalanan lainnya. Jerman juga telah membatasi penerbangan dari Afrika Selatan.

Terbaru, Turki dan Arab Saudi juga turut bergabung untuk menangguhkan penerbangan terkait virus tersebut.

“Varian Covid  yang baru-baru ini ditemukan di London mengkhawatirkan dan perlu diselidiki oleh para ilmuwan kami,” kata Menteri Kesehatan Italia Roberto Speranza.

“Sementara itu, kami memilih jalan dengan kehati-hatian maksimum,” lanjutnya.

Di Inggris, ada kemarahan yang meluas setelah Perdana Menteri Boris Johnson membatalkan janji sebelumnya dan mengatakan jutaan orang harus membatalkan rencana Natal dan tinggal di rumah mulai Minggu (20/12) pagi karena jenis virus baru.

Menteri Kesehatan Matt Hancock memperingatkan bahwa tindakan penguncian yang ketat yang mempengaruhi hampir sepertiga penduduk Inggris akan tetap berlaku sampai vaksin sepenuhnya diperkenalkan.

“Sayangnya strain baru itu di luar kendali,” katanya.

“Situasinya sangat serius. Ini akan sangat sulit untuk mengendalikannya sampai kita mendapatkan vaksinnya. Inilah yang kami hadapi selama beberapa bulan mendatang,” kata Hancock.

Oxford Street di London, biasanya dipadati oleh pembeli Natal, hampir sepi pada hari Minggu. Beberapa pejalan kaki mengatakan mereka mendukung langkah-langkah penguncian baru.

“Hal itu perlu dilakukan sebelumnya dan membuat janji-janji liar sama sekali tidak membantu situasi,” kata David, seorang pekerja asuransi.

Tapi Richard Charles, seorang pekerja industri jasa berusia 32 tahun, menyebut langkah itu terburu-buru. “Seharusnya tidak semacam diktat yang terjadi dalam semalam,” katanya.
EDITOR: RENI ERINA

Kolom Komentar


Video

Jendela Usaha • Peluang Budidaya Ubi Jalar

Rabu, 24 Februari 2021
Video

Gunung Gede Pangrango kembali terlihat lagi dari Kota Jakarta

Rabu, 24 Februari 2021
Video

Tanya Jawab Cak Ulung • Melacak Tokoh Potensial 2024

Kamis, 25 Februari 2021

Artikel Lainnya

Tambahan Pasien Covid-19 Di Atas Jumlah Pasien Sembuh Hari Ini, Kasus Aktif Naik
Kesehatan

Tambahan Pasien Covid-19 Di ..

04 Maret 2021 17:16
Varian Baru Covid Masuk Jabar, Dekan FK Unpad: Jangan Panik!
Kesehatan

Varian Baru Covid Masuk Jaba..

04 Maret 2021 12:26
Varian Baru Corona Terdeteksi Di Indonesia, Epidemiolog: Masyarakat Jangan Buru-buru Panik
Kesehatan

Varian Baru Corona Terdeteks..

04 Maret 2021 10:29
Kemenkes: Corona B117 Menular Lebih Cepat Menular, Tapi Tidak Menyebabkan Bertambah Parahnya Penyakit
Kesehatan

Kemenkes: Corona B117 Menula..

04 Maret 2021 09:44
Ketum Kadin Sebut 5 Jenis Vaksin Diproyeksi Masuk Tahun Ini
Kesehatan

Ketum Kadin Sebut 5 Jenis Va..

03 Maret 2021 22:33
Prof Zubairi Djoerban: Positif Corona Turun Bukan Berarti Pandemi Berakhir, Ada Strain B.1.1.7
Kesehatan

Prof Zubairi Djoerban: Posit..

03 Maret 2021 20:44
Tambahan Pasien Terus Melandai, Hari Ini Kasus Aktif Covid-19 Turun Hingga 2.448
Kesehatan

Tambahan Pasien Terus Meland..

03 Maret 2021 17:19
Sarankan Pakai masker, Ahli Inggris: Orang Dapat Tertular Covid-19 Dari Pelari Yang Terengah-engah Saat Mereka Lewat
Kesehatan

Sarankan Pakai masker, Ahli ..

03 Maret 2021 16:25