Farah.ID
Farah.ID

Terjadi Antrean Jenazah Akibat Lonjakan Covid-19 Di Kudus, Ratusan Tenaga Medis Terinfeksi

LAPORAN: AHMAD SATRYO
  • Jumat, 04 Juni 2021, 02:39 WIB
Terjadi Antrean Jenazah Akibat Lonjakan Covid-19 Di Kudus, Ratusan Tenaga Medis Terinfeksi
Ilustrasi pemakaman pasien Covid-19 yang meninggal/Net
Lonjakan kasus Covid-19 di Kudus, Jawa Tengah berakibat pada tertundanya pemulasaraan jenazah yang meninggal karena terkonfirmasi positif.

Ini terjadi pada jenazah yang ada di Rumah Sakit Umum Daerah (RSUD) dr. Loekmonohadi Kudus.

Tim pemulasaraan Jenazah RSUD dr Loekmonohadi Kudus, Syaiful Anas menjelaskan, pihaknya sudah dua hari menunggu antrean pemulasaraan jenazah Covid-19.

"Kita sudah waiting list pagi itu sudah delapan. Ini (sekarang hari Kamis, 3 Juni) sudah 12 jenazah. Ini kan repot," ujar Syaiful Anas kepada wartawan, Kamis (3/6).

Syaiful Anas menerangkan, sebab terjadinya antrean pemulasaraan jenazah ini adalah karena proses pemakaman hanya dilakukan dari tim pemakaman Kabupaten Kudus. Sementara pihak desa tidak ada yang membantu.

Katanya, hingga saat ini belum ada pembentukan Satuan Tugas (Satgas) Penanganan Covid-19 di tingkat desa, sehingga pihak RS kewalahan dalam menangani para jenazah.

Seiring dengan persoalan tersebut, terkonfirmasi bahwa ada sebanyak 189 tenaga medis yang tertular Covid-19. Bahkan dikabarkan, satu orang tenaga ahli gizi di RSUD Kudus meninggal.
EDITOR: AHMAD SATRYO

ARTIKEL LAINNYA